Melihat kaki ayam aduan

memantau potensi calon jawara ayam adu dengan memperhatikan susunan dan bentuk sisik dan kaki pada ayam tangkas


seni hobi ayam tangkas memiliki banyak hal yang bisa di otak atik,dari sekedar ternak biasa sampai penelitian khusus ,semua tentang mengejar harapan yaitu bagaimana menghasilkan ayam unggul
 
 
banyak penghobi ayam tangkas yang mencari tahu bagai mana mengenali ayam juara, ciri apa yang boleh di jadikan panduan untuk mengenalinya seawal mungkin, itulah unik nya seni hobi ayam tangkas

di luar sono kajian ayam adu unggul udah begitu serius ampe ngelibatin para sarjana ladang, ada yang berpendapat mengenali calon juara lebih tepat dengan kaedah pemerhatian sisik pada kaki ayam adu

warna, corak, saiz besar kecil nya sisik adalah perkara utama yang diperhatikan, ayam adu dengan kaki yang mempunyai sisik yang baik atau masuk pemilihan di yakini mempunyai nasib dan peluang menang yang lebih besar, kate temen hoki nya gede, kerana bagi hobi yang sering malang melintang di kalangan pro, mereka paham bener ayam juara bukan hanya sekadar yang punya teknik bagus dan pukul bagus tetapi juga hoki yang gede
banyak ayam bagus yang nasib nya jelek dari mula kalah ama penyakit, salah rawat, beconcong ama jago di kandang, susah dapet tandingan, sekalinye turun pecong matanye terus ciluk mainnya kagak boleh di pake lagi, nah kerana inilah penghobi yang serius berusaha mengumpulkan data bagaimana mengelakkan nasib jelek dan mengenali ayam yang bawa hoki gede / nasib nye mujur, sala satu nye adalah dengan seni membaca sisik pada kaki ayam, by the W masih banyak yang pro and kontra, masalah ente mau percaya ape kagak dibawa happy aja ya bre … …

DI BAWAH INI GAMBAR MODEL DAN CIRI PADA KAKI DAN SISIK AYAM ADU, 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
emang agak ribet bro.. namanye juga hobi nuansa nye jadi beda,apalagi kalo udah nilai seni nye yang di senggol kagak semua nye bisa nekunin,karena sarjana kalangan masih langka kagak ade salah nye ente pelajarin biar bisa jadi sarjana kalangan,
sory bro detail nye masih di kantongin Bapakku ,abang kalo mao mampir aje ke vietnam udah dulu ye bang…..
 
 
ayam yang memiliki sisik kaki yang baik yang telah mendapatkan pembinaan yang cukup akan menambah nilai pada ayam tersebut, menjadi indikator semakin dekat nya dengan kemenangan dan menang dalam artian positip
whatever
banyak pilihan ,denger denger ayam ente banyak pukul celeng nya,mantabs tuh…..
Advertisements

ayam laga philipine petarung pisau

ayam laga philipine petarung pisau suci bloody warrior

roundhead
 
sekilas kronologi ayam adu philipine,sebelum era tahun 1980 di philipine ayam adu yang di gunakan masih di dominasi ayam lokal philipine,kemudian setelah masuk nya ayam adu dari amerika yang di kenal sebagai texas game fowl ,padakurun waktu tahun 1980 perkembangan kualitas ayam adu di philipine mulai berubah,namun pada saat itu kepemilikan galur murniayam texas masih terbatas hanya di kalangan orang kaya saja,dan kalangan ini membatasi peredaran garis keturunan ayam import ini,mereka tidak ingin garis keturunan import ini jatuh ketangan penghobi biasa/kecil,dan karena susah nya peternak kecil mendapatkan bibit unggul ini maka terjadilah praktek praktek ilegal seperti ,menjadi tamu tak diundang pada tengah malam/membayar tukang rawat ayam di peternakan besar untuk mendapatkan telur/anak ayam berkualitas tampa sepengetahuan pemilik
 
roundhead yang belum di potong jengger nya
 
pisau tempur untuk ayam adu philipine
 
albany
 
blue face
 
butcher
 
cardinal
 
claret
 
gilmore hatch
 
chets or red quill
 
goldenboy sweater
 
sabung ayam di philipine sangat berkembang karena banyak nya arena sabung ayam yang menjadi pemacu perkembangan kualitas ayam adu,karena sering nya uji tempur ayam di kalangan menjadikan penyeleksian ayam menjadi ketat dan baik
 
hgygreystallion
 
hgyredstallion
 
johniie jumper kelso
 
jumper radio
 
para penghobi ayam tangkas di philipine memiliki kebiasaan untuk memotong jengger dan pial ayam adu mereka yang telah siap untuk di bawa ke pit,hal ini menurut mereka adalah ,untuk melindungi ayam dari parasit,dan penyakit blue comb atau jengger biru,dan juga mengurangi area serangan nyamuk di kepala,selain itu pemotongan jengger di maksudkan agar ayam terlihat lebih garang dan juga sebagai ciri ayam aduan pisau /steel game
aslinya ayam adu philipine adalah berjengger seperti ayam pelung
 
lemon
 
lemon 84 the legend
 
mr paeng dengan lemon 84 yang merupakan temuan nya dari hasil experimen penyilangan nya
 
di philipine ada ajang kejuaraan sabung ayam yang cukup bergengsi yaitu WSC /WORLD SLASHER CUP yang merupakan acara olimpiade nya adu ayam di philipine khusus ayam tarung menggunakan pisau di kaki,di ajang inilah ketangguhan ayam ayam dari berbagai wilayah di philipine serta tamu dari negara lain menguji ketangguhan ayam ayam hasil ternak mereka dan ajang ini sekaligus untuk mempromosikan ayam ayam peternak yang tampil,hanya peternak ayam petarung terbaik yang memiliki keberanian untuk mengikuti acara ini karena untuk mengikut sertakan ayam dalam lomba ini di samping ayam yang bagus juga di perlukan modal yang cukup besar
ajang ini sangat efektif dalam rangka promosi dan bisnis,bagi ayam yang menang maka popularitas peternak melambung dan yang terjadi kemudian adalah banjir nya order pemesanan ayam adu kepada peternak yang ayam nya memenangkan pertandingan,dan untuk harga perekor nya jangan di tanya cukup untuk membeli rumah btn tipe 21
 
 
original red kelso thn 80’an
 
manziel grey
 
madigan claret
 
melsim black
 
miner blue
 
pumpkin hulsey
 
kelso
 
white claret
 
racey mugg
 
 
pada tahun tahun awal diadakan nya kompetisi WSC ayam texas amerika sangat mendominasi kemenangan,diantaranya yaitu ayam yang di beri nama lemon 84 mr paeng araneta yang meraih kemenangan beruntun,yang merupakan ayam dari garis darah pure texas cock fighte

Ayam kampung

Ayam kampung

Ayam kampung adalah sebutan di Indonesia bagi ayam peliharaan yang tidak ditangani dengan cara budidaya massal komersial serta tidak berasal-usul dari galur atau ras yang dihasilkan untuk kepentingan komersial tersebut [1].

Ayam kampung tidak memiliki istilah ayam kampung petelur ataupun pedaging [1]. Hal ini disebabkan ayam kampung bertelur sebagaimana halnya bangsa unggas dan mempunyai daging selayaknya hewan pada umumnya[1].

Nama ilmiah untuk ayam kampung adalah Gallus domesticus[2]. Aktivitas peternakan ayam kampung telah ada sejak zaman dahulu

 

Ayam kampung merupakan salah satu jenis ternak unggas yang telah memasyarakat dan tersebar di seluruh pelosok nusantara [3]. Bagi masyarakat Indonesia, ayam kampung sudah bukan hal asing [3].

Istilah “Ayam kampung” semula adalah kebalikan dari istilah “ayam ras“, dan sebutan ini mengacu pada ayam yang ditemukan berkeliaran bebas di sekitar perumahan [3]. Namun, semenjak dilakukan program pengembangan, pemurnian, dan pemuliaan beberapa ayam lokal unggul, saat ini dikenal pula beberapa ras unggul ayam kampung [3]. Untuk membedakannya kini dikenal istilah ayam buras (singkatan dari “ayam bukan ras”) bagi ayam kampung yang telah diseleksi dan dipelihara dengan perbaikan teknik budidaya (tidak sekadar diumbar dan dibiarkan mencari makan sendiri)[3]. Peternakan ayam buras mempunyai peranan yang cukup besar dalam mendukung ekonomi masyarakat pedesaan karena memiliki daya adaptasi yang tinggi terhadap lingkungan dan pemeliharaannya relatif lebih mudah

Sejarah Perkembangan

Sejarah ayam kampung dimulai dari generasi pertama ayam kampung yaitu dari keturunan ayam hutan merah (Gallus gallus)[4]. Jenis ayam kampung sudah dikenal sejak zaman Kerajaan Kutai.[5]. Pada saat itu, ayam kampung merupakan salah satu jenis persembahan untuk kerajaan sebagai upeti dari masyarakat setempat.[5] Keharusan menyerahkan upeti menyebabkan ayam kampung selalu diternakan oleh warga kampung dan menyebabkan ayam kampung tetap terjaga kelestariannya.[5] Di samping itu, ayam kampung memang sesuai dengan selera masyarakat setempat.[5] Kebiasaan beternak ayam kampung tersebutlah yang menyebabkan ayam ini mudah dijumpai di tanah air.[5]Sampai sekarang sistem upeti dalam arti perpindahan barang (ayam kampung) dari desa ke kota masih tetap ada.[5] Bedanya, saat ini perpindahan tersebut lebih bersifat bisnis

Varietas

Ayam kampung mempunyai banyak varietas dan spesies, beberapa di antaranya yang penting yaitu :[6].

  1. Ayam Kedu

Ayam kedu merupakan ayam lokal yang berkembang di Kabupaten Magelang dan Temanggung atau eks. Kersidenan Kedu (Jawa Tengah)[6]. Berdasarkan penampilan warnanya, ayam kedu dapat dibedakan menjadi empat jenis sebagai berikut [6].

  1. Ayam Kedu Hitam

Ayam kedu hitam mempunyai penampilan fisik hampir hitam semua, tetapi kalau diamati secara teliti warnanya tidak terlalu hitam [6]. Penampilan kulit pantat dan jengger masih mengandung warna kemerah-merahan [6]. Bobot ayam kedu hitam jantan dewasa antara 2 kg–2,5 kg, sedangkan yang betinanya hanya 1,5 kg [6]. Ayam ini sering disamakan dengan ayam cemani karena tampak serba hitam [6].

  1. Ayam Kedu Cemani

Ayam kedu cemani memiliki penampilan sosok tubuh hitam mulus, termasuk paruh, kuku, telapak kaki, lidah, telak (langit-langit mulut), bahkan daging dan tulangnya juga hitam[6]. Sosok tubuh ayam kedu jantan dewasa tinggi besar dan bobotnya antara 3 kg-3,5 kg, sedangkan yang betina dewasa berbobot antara 2 kg-2,5 kg [6].

  1. Ayam Kedu Putih

Ayam kedu putih ditandai dengan warna bulu putih mulus, jengger dan kulit mukanya berwarna merah, sedangkan kakinya berwarna putih atau kekuning-kuningan [6]. Jenggernya tegak berbentuk wilah [6]. Bobot ayam jantan kedu putih dewasa mencapai 2,5 kg [6]. Sedangkan bobot ayam kedu putih betina 1,2 kg–1,5 kg [6].

  1. Ayam Kedu Merah

Ayam kedu merah ditandai dengan warna bulu hitam mulus, tetapi kulit muka dan jengger berwarna merah, sedangkan kulit badannya berwarna putih [6]. Sosok tubuh ayam kedu merah tinggi besar dengan bobot ayam jantan dewasa 3 kg-3,5 kg, Sedangkan bobot ayam betina 2 kg-2,5 kg [6].

  1. Ayam Nunukan

Ayam nunukan disebut juga ayam Tawao. Ayam ini merupakan ayam lokal yang berkembang di Pulau TarakanKalimantan Timur. Ayam nunukan diperkirakan berasal dari Cina[6]. Karakteristik ayam nunukan adalah warna bulunya merah cerah atau merah kekuning-kuningan, bulu sayap dan ekor tidak berkembang sempurna [6]. Sementara paruh dan kakinya berwarna kuning atau putih kekuning-kuningan dengan jengger dan pial berwarna merah cerah. Jenggernya berbentuk wilah dan bergerigi delapan [6].

Stadium anak ayam sampai umur 45 hari cenderung berbulu kapas [6]. Berat badan ayam nunukan jantan dewasa 3,4 kg–4,2 kg, sedangkan yang betina 1,6 kg–1,9 kg [6].

  1. Ayam Pelung

Ayam pelung merupakan ayam lokal yang berkembang di Kabupaten Cianjur dan Sukabumi (Jawa Barat)[6]. Ayam pelung memiliki sosok tubuh besar dan tegap, temboloknyatampak menonjol [6]. Kakinya panjang, kuat, dan pahanya berdaging tebal [6]. Ayam pelung jantan memiliki Jengger berbentuk wilah yang besar, tegak, bergerigi nyata dan berwarna merah cerah [6]. Ayam pelung betina mempunyai jengger, tetapi jengger terseebut tidak berkembang dengan baik [6]. Ayam pelung jantan dewasa mempunyai bobot badan berkisar antara 3,5 Kg – 5,5 Kg, sedangkan yang betina 2,5 Kg – 3,5 Kg [6].

  1. Ayam Sumatra

Ayam Sumatra

Ayam Sumatra merupakan ayam lokal dari Sumatera Barat [6]. Penampilan perawakannya tegap, gagah ,tetapi ukuran tubuhnya kecil. Ayam Sumatra jantan berkepala kecil, tetapi tengkoraknya lebar [6]Pipinya penuh (padat), keningnya tebal, dan pialnya menggantung ke bawah. Paruh ayam Sumatra umumnya pendek dan kukuh berwarna hitam, dengan cuping kecil dan berwarna hitam [6]. Ayam Sumatra memiliki jengger berbentuk wilah dan berwarna merah [6]. Kulit muka juga berwarna merah atau hitam, ditumbuhi bulu halus yang jarang [6]. Bobot ayam Sumatra jantan dewasa 2 Kg, sedangkan yang betina 1,5 Kg [6].

  1. Ayam Belenggek

Ayam belenggek berasal dari Sumatera Barat, tepatnya dipedalaman Kabupaten Solok [6]. Ayam ini pandai berkokok dengan suara yang merdu dan iramanya bersusun-susun, panjang sampai terdiri atas 6-12 suku kata. Semakin panjang suku katanya, semakin panjang kokoknya [6].

  1. Ayam Gaok

Ayam gaok bersal dari madura dan Pulau PuteranKabupaten Sumenep [6]. Keistimewaan ayam gaok yaitu kokoknya memiliki suara panjang yang hampir sama dengan ayam pelung yang terdapat di Cianjur (Jawa Barat)[6]. Ayam Gaok jantan dewasa memiliki bobot badan mencapai 4 Kg, sedangkan yang betina 2 – 2,5 Kg. Ayam Gaok jantan memiliki tampilan tubuh besar, tegap dan gagah [6]. Jenggernya besar berbentuk wilah dan berwarna merah, dengan pial yang besar dan warnanya merah [6]. Kakinya berwarna kuning [6]. Bulunya didominasi oleh warna kuning kehijau-hijauan (wido), namun ada juga yang berwarna lain, seperti merah dan hitam [6].

  1. Ayam Samba

(ayam kampung asli berasal dari daerah kabupaten garut jawa barat)

Ciri khas ayam ini adalah badannya yg lebih besar dibandingkan dengan ayam kampung biasa. Kepala yg besar, paruh dan kaki berwarna kuning. Sepintas mirip ayam aduan. Keberadaan ras ayam murni ini sudah sangat langka dimasyarakat asal daerah tersebut akibat domestikasi alami akibat sistem pemeliharaan umbar/diliarkan dengan jenis ayam lain.namun kini beberapa praktisi sedang mengembang munikan ayam ras ini.

Sebagai sumber pangan

Ayam kampung disukai orang karena dagingnya yang kenyal dan “berisi”, tidak lembek dan tidak berlemak sebagaimana ayam ras [7] Berbagai masakan Indonesia banyak yang tetap menggunakan ayam kampung karena dagingnya tahan pengolahan (tidak hancur dalam pengolahan)[7]. Selain itu daging ayam kampung memiliki keunggulan dibandingkan daging ayam broiler, karena kandungan nutrisi yang lebih tinggi [8] . Bagian Daging dada ayam ini termasuk makanan utama atlet binaraga [8] . Dagingnya mengandung 19 jenis protein dan asam amino yang tinggi [8]. Kadar lemaknya juga relatif lebih rendah bila dibandingkan daging pada bagian pahanya [8] Ayam kampung dipelihara oleh masyarakat terutama sebagai sumber protein hewani baik berupa telur maupun daging, di samping kotorannya juga dapat dimanfaatkan sebagai pupuk tanaman maupun pakan ikan.[7] Sebagai sumber protein hewani telur dan daging mengadung asam amino esensial yang sangat dibutuhkan oleh tubuh dan berperan dalam meningkatkan kesehatan masyarakat[9]. Oleh karena itu, agar ayam kampung dapat berproduksi dengan baik salah satunya harus diberikan pakan yang cukup. [10] Ayam kampung memerlukan komposisi nutrisi yang tepat, termasuk jika menginginkan ayam kampung yang memiliki tingkat produksi telur yang tinggi[1] Berat telur ayam kampung berkisar antara 26,27-55,4 gr dengan rataan 45,46. [11]

 

Sebagai sumber pangan

Ayam kampung disukai orang karena dagingnya yang kenyal dan “berisi”, tidak lembek dan tidak berlemak sebagaimana ayam ras [7] Berbagai masakan Indonesia banyak yang tetap menggunakan ayam kampung karena dagingnya tahan pengolahan (tidak hancur dalam pengolahan)[7]. Selain itu daging ayam kampung memiliki keunggulan dibandingkan daging ayam broiler, karena kandungan nutrisi yang lebih tinggi [8] . Bagian Daging dada ayam ini termasuk makanan utama atlet binaraga [8] . Dagingnya mengandung 19 jenis protein dan asam amino yang tinggi [8]. Kadar lemaknya juga relatif lebih rendah bila dibandingkan daging pada bagian pahanya [8] Ayam kampung dipelihara oleh masyarakat terutama sebagai sumber protein hewani baik berupa telur maupun daging, di samping kotorannya juga dapat dimanfaatkan sebagai pupuk tanaman maupun pakan ikan.[7] Sebagai sumber protein hewani telur dan daging mengadung asam amino esensial yang sangat dibutuhkan oleh tubuh dan berperan dalam meningkatkan kesehatan masyarakat[9]. Oleh karena itu, agar ayam kampung dapat berproduksi dengan baik salah satunya harus diberikan pakan yang cukup. [10] Ayam kampung memerlukan komposisi nutrisi yang tepat, termasuk jika menginginkan ayam kampung yang memiliki tingkat produksi telur yang tinggi[1] Berat telur ayam kampung berkisar antara 26,27-55,4 gr dengan rataan 45,46. [11]

Pemeliharaan

Ada dua cara memelihara ayam kampung, yaitu dipelihara dengan dilepas bebas atau istilahnya diliarkan dan yang kedua dibudidayakan. [12]. Keduanya mempunyai kelebihan dan kekurangan.

Diliarkan

Cara pemeliharaan ini pada umumnya dilakukan oleh masyarakat pedesaan, cara ini disebut sebagai cara tradisional. yaitu dilepas bebas berkeliaran di kebun-kebun sekitar rumah [3].

Keunggulan

Ayam kampung yang dilepas bebas biasanya mempunyai tingkat kekebalan yang tinggi dan menghemat biaya makanan [3] Umumnya ayam cukup diberi makan pagi hari saat akan dilepas berupa sisa-sisa makanan dan tambahan bekatul secukupnya.[3] Selebihnya ayam dianggap dapat mencari makan sendiri disekitar rumah [3].

Kelemahan

Kelemahannya di antaranya yaitu ayam lambat untuk berkembang lebih banyak, karena tingkat kematian pada anak ayam relatif lebih tinggi [3]. Waktu mengasuh terlalu lama yang berarti mengurangi produktifitas.[3]. Kendali akan keberadaan ayam kurang, sehingga kemungkinan dimangsa predator maupun hilang lebih tinggi.[3]. Cara pemeliharan ini kurang produktif [12].

Dikandangkan

Semula hewan yang kini dipelihara hidup bebas di alam, di hutan, di pegunungan dan lautan lepas.[13] Jumlah hewan-hewan ini beraneka ragam, dan sifat-sifat kehidupannya pun bermacam-macam [13]. Jumlah yang banyak dan beragam itu tidak seimbang dengan jumlah manusia yang masih sedikit dan hidup di gua-gua terpencil untuk melindungi diri dari serangan binatang buas [13]. Kebutuhan untuk hidup mendorong manusia memanfaatkan tanaman dan binatang yang dapat ditangkap atau dibunuhnya [13]. Dari kegiatan itulah manusia mengalami proses belajar untuk mengenal hewan yang enak dimakan dan mudah ditangkap atau dibunuh [13]. Perbendaharaan manusia akan hewan konsumsi mulai bertambah [13]. Di antara hewan yang digemari, adalah hewan-hewan kecil yang mudah ditangkap atau dibunuh [13]. Proses terus berkembang dan kegemaran akan hewan-hewan konsumsi mulai meningkat pada usaha untuk dengan mudah memperoleh tanpa harus mencari-cari di hutan. Inilah penyebab timbulnya keinginan untuk memelihara hewan dengan cara dikandangkan [13]. Cara pemeliharan ini kurang produktif [12].

Kandang adalah tempat tinggal hewan yang dipelihara, salah satunya ayam, tempat berlindung dari terik matahari dan hujan, tempat mendapat pakan dan minum, mendapat jaminan kesehatan dan aman dari gangguan hewan pemangsa lainnya serta orang-orang jahat [12]. Oleh karena itu kandang sangat berperan penting dalam pemeliharaan ayam kampung [12].

Keunggulan

Ayam yang dikandangkan lebih mudah dikontrol keberadaannya, dapat mempercepat populasinya dengan cara setiap ayam yang bertelur diambil dan dikumpulkan untuk ditetaskan secara bersama dalam satu indukan atau mesin penetas [3]. Anak ayam tidak harus mengikuti induknya [3]. Namun dapat dipisah dan ditempatkan dengan pemberian panas cahaya listrik (untuk penghangat) dan makanan yang sesuai [3].

Kelemahan

Apabila kondisi kandang tidak diperhatikan dan tidak sesuai syarat, maka kondisi hewan peliharaan jstru akan memburuk, hal ini disebabkan kondisi yang telah membuat hewan ternak memiliki ketergantungan terhadap pemeliharanya, sehingga memerlukan perhatian yang lebih dibandingkan dengan cara diliarkan [12]. Oleh karena itu kondisi kandang merupakan hal yang sangat penting dalam cara pemeliharaan ini, misalnya pada saat pembuatan kandang harus diperhatikan beberapa faktor, di antaranya yaitu masalah biologis ayam yang akan menempatinya, teknik pembuatan kandang yang berhubungan langsung dengan masalah bentuk dan kualitas bahan, serta masalah iklimsuhu, pergerakan angin dan pengaturan udara yang berhubungan langsung dengan temperatur dan kelembaban kandang serta ventilasi udara [12].

Kebiasaan atau sifat ayam kampung yang merugikan

Beberapa kebiasaan atau sifat yang kampung yang meugikan, di antaranya yaitu :[12].

  1. Kanibalisme

Kanibalisme pada ayam kampung adalah mematuk bahkan memakan kawan sendiri [12].Kanibalisme pada ayam kampung dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu ayam kekurangan zat makanan, misalnya protein, mineral dan air minum; jumlah ayam dalam satu kandang terlalu padat, sehingga ayam saling berebut tempat yang paling menyenangkan; udara dalam kandang terlalu panas, karena sistem ventilasi kandang kurang baik; ayam kekurangan grit [12].

  1. Memakan telur

Peristiwa ayam memakan telur (egg eating) sering dijumpai pada pemeliharaan ayam sistem kandang litter. Untuk menghindari ayam memakan telurnya sendiri, zat-zat mineral(NaCl dan Ca)dan air minum yang dibutuhkan ayam harus dipenuhi [12].

  1. Rontok Bulu

Rontok bulu merupakan peristiwa alami yang wajar bagi ayam. Tetapi bila hal ini terjadi terlalu cepat, jelas akan merugikan peternak ayam [12].

Pemilihan bibit unggul

Dalam pengembangannya, ditemukan berbagai hambatan untuk meningkatkan produktivitas ayam kampung yang relatif rendah [14] Hal ini terkait dengan sistem pemeliharaan yang masih tradisional, pakan yang diberikan masih seadanya, dan belum terlaksananya sistem pengendalian penyakit dengan baik [14]Hambatan-hambatan ini menjadi kendala dalam pengembangan ternak ayam kampung di pedesaan [14] Dalam pembudidayaan ayam kampung, permasalahan yang sering ditemui adalah penyediaan bibit ayam kampung unggul [14] Dalam pencarian calon bibit unggul, selain didasarkan dari tampilan luarnya, juga seleksi ayam kampung yang berbasis konsep pemuliaan ternak, sehingga diperoleh bibit unggul, yang pada gilirannya dapat meningkatkan produktivitas ternak [14]

Ciri-ciri bibit unggul ayam, yaitu[15]:

  1. Bagian tubuh tak ada yang rusak atau cacat, misalnya kaki utuh dan leher lurus.
  2. Ototgempal dan kuat, terutama di bagian paha dan dada. Tulangnya juga kuat.
  3. Susunan bulu teratur, saling menghimpit dan tampak mengkilat. Kondisibulu yang baik mencerminkan kondisi kulit yang baik pula.
  4. Matacerah dan pandangannya tampak tajam.
  5. Gerakannya gesit yaitu mudah berontak bila dipegang.
  6. Ukuran badannya sedang, tidak kurus dan tidak gemuk.
  7. Indukjantan mempunyai jengger yang berwarna merah cerah, kepala tampak kokoh, paruh pendek, tajam dan kuat.
  8. Jarak ujungtulang dada dengan dubur berjarak minimal tiga jari tangan.

Penyakit dan Cara Penanggulangannya

Ayam kampung termasuk jenis unggas yang tahan terhadap penyakit [12]. Tetapi tidak berarti bahwa ayam kampung tidak dapat diserang oleh penyakit [12].

Jenis Penyakit

Berikut ini beberapa penyakit yang sering menyerang ayam kampung [12].

  1. Tetelo (New Castle Desease:ND)

Penyakit tetelo (New Castle Desease:ND)merupakan penyakit ayam yang sangat berbahaya dan sulit ditanggulangi [12]. Penularannya dapat melalui berbagai media, antara lain : Kontak langsung antara ayam sehat dengan ayam yang sakit; Tamu yang masuk kedalam kompleks peternakan membawa bibit kuman penyakit ini; Tempat makan dan minum yang kurang bersih, sehingga mudah ditempeli oleh virus penyakit ini; Burung-burung liar (misalnya burung gereja) yang ikut memakan makanan ayam. Tingkat kematian akibat penyakit ini sangat tinggi, sekitar 10-100% [12].

  1. Pilek (snot)

Penyebab penyakit ini adalah bakteri (Hemophilus galiarum[12]. Penularannya dapat melalui berbagai media, antara lain :Kontak langsung antara ayam sehat dengan ayam yang sakit; Melalui udara, debu, makanan dan alat-alat dalam kandang yang kurang bersih; Tamu yang masuk kedalam kompleks peternakan membawa bibit kuman penyakit ini; Burung-burung liar (misalnya burung gereja) yang ikut memakan makanan ayam [12]. Tingkat kematian yang disebabkan oleh penyakit ini juga sangat tinggi [12].

  1. Berak darah (Coccidiocis)

Berak darah (Coccidiocis) dapat menyerang ayam segala umur. Penularannya dapat terjadi melalui : binatang lain (seperti tikusburung, ayam liar yang masuk kedalam kandangdan telah membawa bibit penyakit atau empat makan dan minum yang kurang bersih [12].

  1. Sesak napas

Sesak napas penyebabnya adalah bakteri (Mycroplasma gallisepticum). Penyakit ini menyerang alat-alat pernapasan, sehingga ayam kesulitan untuk bernapas [12].

  1. Berak Kapur

Berak kapur disebabkan oleh bakteri (Salmonella pullorum). Penyakit ini lebihsuka menyerang anak ayam dan ayam dara [12]. Penularannya melalui : Telur; Kontak langsung antara ayam sehat dengan ayam yang sakit; peralatan penetasan dan peralatan-peralatan kandang yang kurang bersih [12].

Cara Menanggulangi Penyakit

Untuk menghindari kemungkinan terjadinya penularan penyakit, peternak harus segera mengakaratina ayam yang dicurigai sakit, melarang atau membatasi tamu yang masuk kekompleks peternakan [12]. Disamping itu kebersihan peralatan kandang, seperti tempat pakan dan minum serta keadaan kandang harus selalu diperhatikan [12].

Contoh Manfaat persilangan ayam kampung

Persilangan ayam kampung varietas lain dengan ayam pelung bertujuan memanfaatkan pejantan pelung yang kualitas suaranya jelek akan tetapi pertumbuhannya bagus untuk memperoleh nilai tambah atau keunggulan dari hasil persilangan kedua jenis ayam tersebut.[14]

 

Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Ayam_kampung

Ayam peliharaan

Ayam peliharaan

foto-mengapa-ayam-jantan-berkokok-di-pagi-hariAyam peliharaan (Gallus gallus domesticus) adalah unggas yang biasa dipelihara orang untuk dimanfaatkan untuk keperluan hidup pemeliharanya. Ayam peliharaan (selanjutnya disingkat “ayam” saja) merupakan keturunan langsung dari salah satu subspesies ayam hutanyang dikenal sebagai ayam hutan merah (Gallus gallus) atau ayam bangkiwa (bankiva fowl). Kawin silang antarras ayam telah menghasilkan ratusan galur unggul atau galur murni dengan bermacam-macam fungsi; yang paling umum adalah ayam potong (untuk dipotong) dan ayam petelur (untuk diambil telurnya). Ayam biasa dapat pula dikawin silang dengan kerabat dekatnya, ayam hutan hijau, yang menghasilkan hibrida mandul yang jantannya dikenal sebagai ayam bekisar.

Dengan populasi lebih dari 24 milyar pada tahun 2003, Firefly’s Bird Encyclopaedia menyatakan ada lebih banyak ayam di dunia ini daripada burung lainnya. Ayam memasok dua sumber protein dalam pangandaging ayam dan telur.

Sudut pandang tradisional peternakan ayam dalam domestikasi spesies ini termaktub dalam Encyclopædia Britannica (2007): “Manusia pertama mendomestifikasi ayam asal India untuk keperluan adu ayam di Asia, Afrika, dan Eropa. Tidak ada perhatian khusus diberikan ke produksi telur atau daging … ”

 

Sumber:

 

https://id.wikipedia.org/wiki/Ayam

Ayam Jalu Dan Ayam Pukul

Jenis Ayam Aduan – Petarung dan Jawara

Sobat jagoholic,ayam anda termasuk ayam kategori apa? Apakah sobat jagoholic sudah tahu? Ya banyak bobotoh yang mengkelompokkan type ayam,menurut bobotoh,type ayam ada dua,yaitu type ayam jalu dan type ayam pukul. Lantas sobat jagoholic juga sudah tau belum apa keunggulan dan kelemahan type dua ayam tersebut,berikut type ayam beserta keunggulan dan kelemahanya:
Type Ayam Jalu :
  • Dapat membuat luka terbuka
  • Bisa membuat ayam cacat fisik
  • Bisa membuat ayam mati akibat luka dan kehabisan darah
Kelebihan ayam jalu : 
  • Memiliki kegesitan dan loncatan tinggi serta memiliki sabetan kaki yang cepat ( jika dengan akurasi pukulan yang cepat, tepat dan dalam dapat dengan mudah memenangi pertarungan )
Kelemahan ayam jalu : 
  • Otot kaki, sayap, pangkal paha mudah panas. akibat geraknya sendiri.


Type Ayam Pukul ( Jalu konde/prongkol )

  • Dapat membuat luka lebam
  • Bisa membuat ayam cacat fisik dan mental
  • Bisa membuat ayam mati akibat leher patah

Kelebihan ayam pukul : 

  • Memiliki pukulan yang mampu membuat ayam rusak jatuh mental, karena terasa hingga organ dalam yang vital, mampu membuat syock terapy musuh sehingga musuh berubah pukulnya dan solahnya sehingga menjadi down, dapat membuat cidera berkepanjangan akibat organ dalam yang sudah rusak.
Kelemahan ayam pukul (jalu konde/prongkol) :  
  • Tadah pukulnya rata2 polos, badan kekar sehingga kurang gesit, dan kebanyakan bersifat defensif atau bertahan.
Setelah mengetahui type seperti apa ayam anda,berikut  Cara Membuat Jalu Ayam Bangkok Aduan Muda Cepat Tumbuh
  • Sewaktu ayam aduan berusia 5-6 bulan, jalu yang belum tumbuh sempurna dikupas. Bersihkan pinggiran jalu tersebut memakai amplas supaya pertumbuhan jalu tidak terhambat. Hal ini sebaiknya dilakukan secara berkala dengan pengontrolan yang terus-menerus. Tujuannya, pertumbuhan jalu bisa dipantau.
  • Korek pangkal jalu dengan kuku, dan arahkan sesuai keinginan. Setelah itu olesi dengan mentega. Dengan begitu, jalu cepat tumbuh dan lebih besar.
  • Untuk merangsang pertumbuhan jalu supaya lebih cepat tumbuh, berikan belimbing wuluh di batang atau pangkal jalu.
  • Untuk membuat jalu makin kuat, keras, padat, serta kokoh olesi dengan bawang putih atau kunir.

Nah demikian beberapa keunggulan dan kelemahan ayam jalu maupun ayam pukul, tentu sobat jagoholic bisa memilih mana yang terbaik buat sobat jagoholic.

sumber: http://www.faster86.com/2015/10/jenis-ayam-aduan-ayam-jalu-dan-ayam.html

Macam-Macam Ayam Aduan

Ternak Ayam ~ Sudah pada tahu belum bahwa selain ayam Bangkok yang sering digunakan oleh para tukang sabung ayam, ada jenis ayam aduan lainnya yang tak kalah hebat dari ayam Bangkok tersebut. Postingan saya ini khusus saya buatkan untuk para tukang sabung yang gemar bermain judi dengan ayamnya. Oh iya, untuk anda tukang sabung ayam cepat-cepat berhenti dari hobi anda itu, selain hal tersebut dapat menyiksa ayam anda hal itu juga merupakan perbuatan dosa dalam agama. Nih… saya bagikan kepada anda macam-macam ayam aduan :

Ayam Burma

ayam-burma
Dalam bertarung, jenis ayam petarung yang satu ini punya semangat memenangkan pertarungan yang sangat luar biasa. Gaya bertarung begitu ofensif, menyerang langsung ke arah lawan. Karakter ayam Burma yang kuat, seringkali memberi ide kepada para penggemar ayam petarung untuk mengawinkan ayam Burma dengan ayam Bangkok. Tujuannya supaya dihasilkan keturunan ayam yang membawa karakter induk.

Ayam Filipina

ayam-filipina
Ayam Filipina atau Ayam Saigon adalah ayam dari Filipina yang khas dengan kepala botaknya, ayam ini sangat tahan banting dengan kekuatan pukulan melebihi beberapa ayam petarung lainnya, dapat di bilang ayam ini adalah ayam terkuat dari ayam aduan lainnya ketika menerima pukulan lawan.

Ayam Brazilian

ayam-brazilian
Ayam Brazilian atau Ayam Brazil adalah ayam yang berasal dari negara Brazil di benua Amerika Selatan, yang di mana ayam ini memiliki warna bulu yang khas yaitu cokelat kekuning-kuningan, ayam ini memiliki gaya bertarung yang lincah dan cerdas dalam bertarung.

Ayam Siam

ayam-siam
Hampir mirip dengan ayam Burma, ayam Siam juga memiliki karakter yang pantang menyerah ketika di arena. Ayam ini mempunyai pukulan yang cukup keras dan gaya bertarung paling variatif dibandingkan ayam aduan lainnya.

Ayam Shamo

ayam-shamo
Ayam Shamo dikenal juga dengan julukan Ninja Mini dari Jepang. Dibandingkan ayam aduan lainnya, bentuk fisik ayam Shamo paling atletis. Satu hal lagi, ayam Shamo mempunyai pukulan yang akurat mengenai lawannya.

Ayam Ciparage

ayam-ciparage
Ayam Ciparage adalah ayam petarung asli indonesia yang tepatnya berasal dari desa cimalaya, ciparage karawang, konon ayam ini keturunan ayam dari Adipati Singaperbangsa yang biasa di buat ayam petarung pada jaman kerajaan terdahulu. Ayam ini memiliki akurasi jalu dan kecepatan yang dapat di handalkan. Namun ayam ini sudah sangat sulit untuk di temukan.
sumber: http://blogternakayam.blogspot.co.id/2015/03/macam-macam-ayam-aduan.html

Ayam Cemani

Apakah anda suka memelihara hewan langka? Ayam cemani bisa menjadi pilihan. Ayam unik dengan harga yang cukup mahal ini jarang ditemui. Tidak ada salahnya jika anda mencoba untuk memelihara ayam cemani. Ayam ini banyak dikembangbiakan di temanggung jawa tengah. Keunikan dari ayam ini sendiri memiliki warna yang serba hitam, baik dari warna bulunya, kulit, daging, kaki, kuku. Lidah, jengger dan bahkan darahnya pun berwarna merah kehitaman. Itu merupakan ciri ayam cemani asli.

Ayam cemani ini banyak digunakan orang untuk ritual gaib seperti tolak bala, mengobati orang kesurupan dan sebagainya, maka dari itu ayam ini memiliki harga yang cukup mahal mulai dari 500 ribu bahkan sampai 1 juta rupiah dan disamping itu ayam ini sangat langka karena sangat sulit untuk mengembang biakannya.

Gambar Lidah Jeroan Ayam Cemani Asli Berwarna HitamPermintaan yang tinggi akan kebutuhan ayam cemani ini, masyarakat temanggung sedang mencoba untuk mengembang biakan ayam ini untuk dijadikan sebagai mata pencaharian karena harga jualnya yang cukup mahal dan menguntungkan. Ayam yang berwarna hitam banyak dikait-kaitkan dengan unsur magic yang memiliki kekuatan supranatural, maka bagi orang-orang yang percaya akan hal magic banyak yang berburu ayam ini sehingga ayam ini sangat sulit untuk ditemui seperti ayam-ayam pada umumnya.

Tetapi tidak sedikit orang juga yang mencari ayam cemani ini untuk dijadikan sebagai hewan peliharaan karena warnanya yang sangat khas dan tidak dimiliki oleh jenis ayam lainnya, sehingga ayam ini merupakan salah satu jenis ayam hias khas Indonesia. Tidak hanya warga lokal yang banyak mencari ayam serba hitam ini, bahkan dari mancanegara pun banyak yang sengaja datang ke temanggung hanya untuk mencari ayam cemani untuk dijadikan sebagai ayam peliharaan.

Gambar Sepasang Ayam Cemani Jago dan Bikang

Asal Mula Ayam Cemani

Apakah anda tahu, darimana asal mula ayam cemani ditemukan dan dikembangbiakan?

Ayam cemani ini pertama ditemukan didaerah kedu, jawa tengah. Untuk itu, ayam ini dulunya dikenal dengan sebutan ayam kedu. Awal mula ayam ini popular yaitu pada waktu pertama kali ditampilkannya ayam ini di pecan raya di kota semarang pada tahun 1926, waktu itu pemili ayam ini bernama Tjokromiharjo, beliau merupakan seorang lurah di desa Kalikuto, Gerabak, Kota Magelang. Pada saat itu, kota tersebut masih kedalam karesidenan kedu. Menurut data yang ada, ayam tersebut juga pernah ikut tampil dalam pameran pekan raya pada tahun 1924, mulai pada saat inu ayam cemani ini hanya dikenal dengan sebutan ayam hitam, namun para panitia pameran tersebut menamainya dengan sebutan ayam kalikuto sesuai dengan daerah pemiliknya yaitu Tjokromiharjo. Namun pada saat itu pemilik ayam menolak dan menamai ayamnya sendiri dengan nama ayam kedu karena ayam tersebut berasal dari karesidenan dan para panitia pu menyetujuinya. Namun ayam cemani atau ayam kedu tersebut sampai saat ini belum ditemukan sejarah yang sesungguhnya, walaupun banyak yang menyimpulkan bahwa ayam ini hasil dari penyilangan.

Keberadaan ayam cemani atau ayam kedu saat ini hampir punah, karena sampai saat ini ayam cemani yang ada di tempat asalnya di desa kedu, temanggung, jawa tengah menurut dari hasil data populasinya pada tahun 1984 tercatat terdapat sekitar 5,000 ekor lebih, namun pada akhir tahun mengalami peningkatan hingga mencapai 8,500 ekor lebih. Namun saying, pada tahun 1997 populasi ayam ini merosot tajam hanya sekitar 2,000 ekor. Menurunnya populasi ayam cemani atau kedu pada saat itu dikarenakan wabah penyakit unggas, ini dikarenakan kurangnya pengetahuan masyarakat dalam memelihara dan menangkal wabah penyakit atau hama tersebut.

Saat ini ayam cemani dinobatkan sebagai unggas langka dan hampir punah, sehingga keberadaannya sangat sulit dicari.

Mungkin sampai disini dulu pembahasan kali ini mengenai ayam cemani, semoga sedikit ulasan diatas dapat bermanfaat dan sampai jumpa.

sumber : http://infounik.org/ayam-cemani.html

Mengenal Jenis Ayam Saigon

Ayam Saigon atau lebih dikenal masyarakat luas dengan nama ayam Bangkok Vietnam, ayam ini merupakan salah satu jenis ayam yang dikembangkan dinegara Vietnam, ayam ini merupakan jenis ayam dari hasil persilangan. Ayam Vietnam masuk ke Indonesia setelah masuknya ayam Bangkok yang awal, namun kepopuleran ayam Bangkok saigon tidak secemerlang ayam Bangkok Thailand. Hal ini dikarenakan, ayam Bangkok Vietnam memiliki banyak kelemahan dalam menyerang dan juga kurang lincah dalam mencari peluang untuk menyerang dan memukul lawannya serta gerakannya sangat lambat.

ayam saigon

Tetapi walau begitu, tetap ayam ini juga memiliki keunggulan lain yang jarang dimiliki oleh ayam petarung lainnya. Kelebihan ayam Saigon yaitu dari fisiknya yang sangat kuat mulai dari struktur otot-otot tubuhnya dan juga struktur tulangannya yang kokoh, sehingga ayam ini akan lebih kuat terhadap pukulan lawannya. Namun seiringnya waktu, ayam Saigon ini menjadi lebih popular karena para pecinta ayam petarung membuat perubahan pada genetika ayam tersebut sehingga lebih baik dari awal ayam ini datang ke Indonesia.

Setelah melakukan evolusi dengan cara menyilangkan ayam ini dengan jenis ayam aduan lain yang berkualitas sangat baik, maka ayam Saigon yang dulunya sangat lambat dan kurang licah dalam menyerang menjadi berbalik baik dari tehnik dan serangan yang cepat dan keras. Maka pada saat itulah banyak para pecinta ayam aduan melirik ayam Saigon untuk mereka pelihara dan kembang biakan. Bagi anda yang sedang tertarik untuk memelihara ayam Saigon, sebaiknya anda lebih teliti dalam memilih kualitas ayam yang baik. Karena banyak ayam Saigon tidak asli atau silangan dengan kualitas yang kurang baik. Untuk mengetahui ciri-ciri ayam Saigon yang asli, anda dapat mengenali beberapa ciri-ciri berikut ini.

Ayam Saigon terdiri dari 3 jenis, diantaranya yaitu :

•    Jenis gundul
Jenis ayam Saigon gundul yang asli yaitu pada bagian leher sampai kepada kepalanya tidak ditumbuhi bulu seperti ayam pada umumnya, jenis inilah yang paling sering kita jumpai dan paling banyak dikenal masyarakat.

•    Jenis ayam Saigon yang berbulu tipis
Jenis ayam Saigon yang satu ini tidak gundul, tetapi bulunya sangat tipis, bahkan bulu ekornya juga tidak sebanyak bulu ekor aya aduan lainnya.

•    Ayan Saigon berbulu lebat
Jenis ayam ini memiliki bulu yang lebat seperti ayam aduan pada umumnya.

Dilihat dari kelebihannya, ayam Saigon memiliki kelebihan seperti berikut :
•    Ayam Saigon asli memiliki struktur tulangan yang besar dan kokoh dan juga kulitnya lebih tebal dan cukup keras.

•    Ukuran dan bobot ayam ini juga dapat melebihi ukuran dan bobot pada jenis ayam birma.

Namun bagi anda yang tertarik memiliki ayam Saigon asli, anda juga harus mengatahui beberapa kekurangan yang dimiliki ayam Saigon sebelum melalu proses evolusi yang diantaranya yaitu :
•    Jika ayam asli Saigon seperti yang didatangkand ari Vietnam pertama kali memiliki kelemahan dalam menyerang yang lambat da tehnik menyerang yang kurang baik.

•    Bulunya yang jarang dan mudah patah jika terkena pukulan lawan, sehingga tampilannya kurang gagah dan menarik seperti ayam Bangkok pada umumnya.

Nah, itulah sedikit penjelasan mengenai ayam Saigon atau ayam Vietnam, semoga informasi diatas dapat bermanfaat dan sampai jumpa.

sumber: http://infounik.org/mengenal-jenis-ayam-saigon.html

Peserta Kontes Ayam Nusantara Membludak

Peserta Kontes Ayam Nusantara Membludak

ILUSTRASI

ILUSTRASI (INT)

RADAR SELATAN.CO.ID — H+3 pelaksanaan Kontes Ayam Nusantara, jumlah pendaftar terus meningkat, panitia pelaksana bahkan sudah kewalahan menerima calon pendaftar.

Panitian pelaksana, Alvis mengaku sudah mengantongi ratusan calon pendaftar dari berbagai daerah termasuk di luar Pulau Jawa. Padahal, pihaknya hanya menargetkan sebanyak 150 peserta.

“Sudah ada dari Kendari, Sidrap, Sinjai, Jeneponto, Bantaeng. Bahkan ada juga dari Pulau Jawa,” ungkap Alvis saat dihubungi via selular,” Rabu, 25 Mei 2016.

Meski demikian, pihaknya belum bisa menerima para calon pendaftar lantaran penentuan atau kepastian peserta kontes ditentukan dari hasil penjaringan bobot ayam.

“Pendaftar bisa dikatakan resmi ketika panitia sudah melakukan penjaringan (timbang bobot ayam). Kalau itu sudah dilakukan, maka peserta cukup menunggu lawan tanding sesuai kelas yang diikuti,” jelasnya.

Kontes Ayam Nusantara akan digelar Sabtu, 28 Mei 2016 di gedung Juang 45 Bulukumba. Adapun kelas kontes yang disediakan yakni Platinum dan Premium. Untuk Platinum biaya pendaftaran Rp500 ribu dan Premium Rp2,2 juta.
Haswandi Ashari/ RADAR SELATAN.co.id

sumberr: http://radarselatan.fajar.co.id/2016/05/25/peserta-kontes-ayam-nusantara-membludak/

ASAL MUASAL AYAM

Seringkali kita menemui ayam ataupun produk hasil ayam itu sendiri, tanpa mengetahui sejarah ayam. Ayam sudah cukup populer di negeri ini, dari desa sampai kota semuanya sudah mengenal ayam. Daging ayam yang memiliki tekstur lembut, dan harga yang relatif terjangkau menjadi alasan berkembangnya ayam di negeri ini.

ayam-kmpung1Ayam yang kita pelihara atau yang disebut Gallus gallus domesticus merupakan unggas yang biasa dipelihara orang untuk dimanfaatkan untuk keperluan hidup pemeliharanya. Ayam peliharaan ini merupakan keturunan langsung dari salah satu subspesies ayam hutan merah (Gallus gallus) atau ayam bankiva (bankiva fowl).

Kawin silang antarras ayam telah menghasilkan ratusan galur unggul atau galur murni dengan berbagai macam fungsi, yang paling umum adalah ayam potong dan ayam petelur

Lebih dari 4000 tahun yang lalu, orang – orang yang tinggal di tempat yang sekarang bernama India mendomestikasi ayam hutan lokal yang merupakan asal muasal ayam modern kita. Dari lembah Indus, praktek memelihara Gallus gallus disekitar rumah menyebar ke berbagai daerah. Sekitar 500 tahun SM ayam yang didomestikasi tersebut telah mencapai Korea di timur dan Mediterania di barat. Pada tahun 1000 M, ayam – ayam di besarkan di peternakan di Islandia, Madagaskar, Bali, dan Jepang. 500 tahun kemudian, ketika ayam pertama mencapai Amerika mendarat dari kapal Columbus, ayam hutan yang sederhana menaklukkan dunia.

Semua ayam modern merupakan keturunan dari Gallus gallus dari India, tetapi pada tahapan awal beberapa keturunan dan verietas telah berkembang (semua ayam yang berasal dari keturunan yang sama memiliki bentuk yang sama; varietas dalam keturunan berbeda dalam hal warna bulu ayam).

Orang orang Cina kuno sudah kenal dengan beberapa jenis ayam, dan begitu juga dnegan orang Yunani. Selama ribuan tahun ayam-ayam diternakkan bukan karena kualitas mereka sebagai ayam pedaging (broiler) atau ayam petelur, tetapi untuk semangat berjuang mereka atau nilai mereka sebagai benda yang unik, seperti kemampuan bertarung, keberadaan jengger di kepala, ataupun bulu yang menarik.

Di Asia, peternakan menjamur selama beberapa abad, dan beberapa breed superior telah dikembangkan. Sementara di peternakan ayam Eropa, meskipun tersebar luas, tetap menjadi pekerjaan sampingan. Usaha peternakan unggas, jika ada, lebih diarahkan menuju angsa daripada ayam.

Setelah perang agama yang merusak dan revolusi petani pada abad ke -16, ayam berhenti menjadi pemandangan yang umum di kota-kota Eropa atau halaman peternakan. Kebanyakan orang menghabiskan seluruh hidup mereka tanpa pernah merasakan ayam. Hal ini berubah secara dramatis pada abad ke -18 dan ke -19, ketika pengenalan ternak berkualitas dari Asia secara hebat menstimulasi kepentingan ekonomis dari ayam.

Ayam broiler breeder sekarang ini dikembangkan dari dua sumber keturunan utama. Untuk garis paternal digunakan keturunan White Cornish. Keturunan ini dikembangkan di Inggris abad ke -19 dari ayam aduan Asia. Keturunan White Plymouth Rock, dikembangkan terutama di USA selama paruh pertama abad ke -20, digunakan sebagai sumber garis maternal broiler. Keturunan Cornish pada keadaan aslinya, lebih terspesialisasi pada pertumbuhan otot (dada), sementara ayam betina White Plymouth Rock adalah ayam petelur terbaik dari kedua jenis.

Referensi:

id.wikipedia.org/wiki/Ayam

CP Broiler breeder Guide principles

Produk Kualitas ISTIMEWA